Kenapa Bekas Jerawat Merah Susah Hilang? Musuh Bebuyutan di Wajah yang Bikin Kesal!

Eva Mulia Clinic – Bekas Jerawat Merah – Pernahkah kamu merasa kesal dengan jerawat yang tak kunjung hilang, dan bahkan meninggalkan bekas kemerahan yang mengganggu? Jerawat memang bagaikan musuh bebuyutan di wajah yang bikin kesal. Rasanya ingin segera menghilangkannya, agar wajah kembali mulus dan bebas noda.

Bekas jerawat merah, atau Post-Inflammatory Erythema (PIE), memang menjadi momok bagi banyak orang. Berbeda dengan bekas jerawat hitam yang lebih mudah disamarkan dengan makeup, PIE justru terlihat lebih jelas dan sulit untuk disembunyikan.

Bayangkan saja, wajahmu yang tadinya mulus, kini dihiasi dengan noda-noda merah yang mengganggu. Tentu hal ini dapat menurunkan rasa percaya diri dan mengganggu penampilan. Apalagi jika kamu harus bertemu dengan banyak orang setiap hari.

Tapi, jangan khawatir! Artikel ini akan membahas tuntas tentang kenapa bekas jerawat merah susah hilang dan bagaimana cara mengatasinya. Simak terus, ya!

Faktor-Faktor yang Menyebabkan Bekas Jerawat Merah Susah Hilang

Ada beberapa faktor yang menyebabkan bekas jerawat merah susah hilang, yaitu:

1. Keparahan Peradangan Jerawat

Semakin parah peradangan jerawat, semakin besar kemungkinan bekasnya akan sulit hilang. Jerawat yang besar, bernanah, dan terasa panas saat disentuh biasanya meninggalkan bekas yang lebih parah dibandingkan jerawat kecil dan ringan.

Contohnya: Bayangkan kamu memiliki jerawat besar dan bernanah di pipi. Jerawat ini terasa panas dan perih saat disentuh. Ketika jerawatnya sembuh, bekas kemerahan yang ditinggalkan pun akan lebih parah dan sulit untuk dihilangkan.

2. Kebiasaan Memecahkan Jerawat

Kebiasaan memecahkan jerawat adalah salah satu dosa besar dalam dunia skincare. Memecahkan jerawat dapat memperparah peradangan dan melukai jaringan kulit, sehingga bekasnya akan lebih sulit hilang dan bahkan dapat berubah menjadi bopeng.

Baca Juga:  Jerawat dan Hormon: Seberapa Lama Sebelum Mereka Menghilang?

Pikirkanlah: Kamu memiliki jerawat kecil di dahi. Karena kesal, kamu memutuskan untuk memencetnya. Ternyata, jerawat tersebut malah semakin parah dan meninggalkan bekas merah yang sulit dihilangkan.

3. Paparan Sinar Matahari

Paparan sinar matahari tanpa pelindung dapat memperlambat proses pemulihan bekas jerawat dan membuatnya tampak lebih gelap. Hal ini karena sinar UV dapat merangsang produksi melanin, pigmen yang membuat kulit berwarna lebih gelap.

Sebagai analogi: Bayangkan kamu memiliki bekas jerawat merah di pipi. Kamu sering beraktivitas di luar ruangan tanpa menggunakan Sunscreen. Akibatnya, bekas jerawat tersebut menjadi lebih gelap dan susah untuk dihilangkan.

4. Jenis Kulit

Orang dengan kulit yang lebih sensitif cenderung lebih mudah mengalami bekas jerawat merah yang sulit hilang. Hal ini karena kulit sensitif lebih mudah mengalami peradangan dan memiliki sistem pemulihan yang lebih lambat.

Contohnya: Jika kamu memiliki kulit sensitif, kemungkinan besar kamu akan lebih mudah mengalami bekas jerawat merah dibandingkan orang dengan kulit normal. Bekas jerawat tersebut pun akan lebih lama memudar.

5. Faktor Genetik

Faktor genetik juga dapat mempengaruhi tingkat keparahan bekas jerawat. Jika orang tua kamu memiliki bekas jerawat yang sulit hilang, kemungkinan besar kamu juga akan mengalaminya.

Analogikan: Orang tua kamu memiliki bekas jerawat merah yang sampai sekarang masih terlihat jelas. Hal ini menunjukkan bahwa kamu memiliki kecenderungan genetik untuk mengalami bekas jerawat yang sulit hilang.

Cara Mengatasi Bekas Jerawat Merah

Meskipun bekas jerawat merah susah hilang, bukan berarti tidak bisa diatasi. Berikut beberapa cara yang bisa kamu coba:

1. Gunakan Sunscreen

Gunakan Sunscreen dengan SPF minimal 30 setiap hari, bahkan saat cuaca mendung. Hal ini untuk melindungi kulit dari sinar UV dan mempercepat proses pemulihan bekas jerawat.

Baca Juga:  Pantangan Setelah Treatment Jet Oxy: Menjaga Kulit Tetap Sehat dan Bercahaya

Bayangkan: Kamu menggunakan Sunscreen secara rutin setiap hari. Hal ini membantu kulitmu terhindar dari paparan sinar UV, sehingga bekas jerawat merahmu lebih cepat memudar.

2. Gunakan Produk Skincare yang Mengandung Bahan Aktif

Ada beberapa bahan aktif yang dapat membantu memudarkan bekas jerawat merah, seperti vitamin C, azelaic acid, niacinamide, dan retinol. Konsultasikan dengan dokter kulit untuk memilih produk yang sesuai dengan jenis kulit kamu.

Sebagai contoh: Kamu menggunakan serum yang mengandung vitamin C. Vitamin C membantu mencerahkan kulit dan memudarkan bekas jerawat merah.

3. Lakukan Perawatan Laser

Jika bekas jerawat merah sangat parah dan tidak kunjung hilang dengan produk skincare, kamu dapat mencoba perawatan laser tertentu yang dapat membantu memudarkan bekas jerawat merah dengan cara:

  • Menargetkan pembuluh darah yang melebar: Beberapa jenis laser dapat menargetkan pembuluh darah yang melebar dan menyebabkan kemerahan pada bekas jerawat.
  • Merangsang produksi kolagen: Laser tertentu juga dapat merangsang produksi kolagen, protein yang membantu menjaga elastisitas dan kesehatan kulit. Proses ini membantu mempercepat pemulihan jaringan kulit yang terluka akibat jerawat.

Namun perlu diingat, perawatan laser harus dilakukan oleh dokter kulit yang berpengalaman. Pastikan kamu berkonsultasi terlebih dahulu untuk mengetahui apakah perawatan ini cocok untuk kondisi kulitmu dan memahami potensi efek sampingnya.

Kesimpulan

Bekas jerawat merah memang menyebalkan dan butuh waktu ekstra untuk diatasi. Namun, dengan mengetahui faktor-faktor penyebabnya dan melakukan perawatan yang tepat, kamu bisa mempercepat proses pemudaran bekas jerawat dan mendapatkan kembali kulit yang sehat dan mulus.

Ingatlah, kesabaran dan konsistensi adalah kunci dalam mengatasi bekas jerawat. Jangan lupa untuk selalu berkonsultasi dengan dokter kulit untuk mendapatkan penanganan yang optimal.